Langit Turun, Air Laut Naik, Kantor DPRD Alor Tetap Dibangun

author
11
4 minutes, 34 seconds Read

BUPATI Kabupaten Alor, Propinsi Nusa Tenggara Timur, Drs.Amon Djobo tidak bergeming, meski ada elemen masyarakat tertentu yang melancarkan protes hingga melakukan aksi demonstrasi menolak pembangunan gedung Kantor DPRD setempat pada Tahun 2021 ini. Alasan mereka yang menolak itu, bahwa di tengah pandemi Covid-19 sekarang ini, masyarakat lebih butuh pembangunan dalam upaya menumbuhkan ekonomi.
Namun bupati Djobo menekankan, bahwa pembangunan sektor ekonomi dimaksud, bukan tidak diperhatikan pemerintah karena membangun Kantor DPRD Alor tersebut. Dari total APBD Kabupaten Alor Tahun Anggaran 2021 sebesar Rp 1,099 Triliun (Satu Triliun Sembilan Puluh Sembilan Milyar Rupiah), papar Djobo, antara lain dialokasikan untuk pembangunan infrastruktur dasar dan infrastuktur umum sebesar Rp 181 Milyar. Untuk pembangunan Sumber Daya Manusia, sebesar Rp 18,7 Milyar, dan untuk Pemberdayaan Ekonomi sebesar Rp 32 Milyar.
“Karena itu, untuk pembangunan Kantor DPRD Kabupaten Alor tetap kita bangun. Langit turun, air laut naik, tetap kita bangun karena dananya sudah ada. Saya kan sudah sampaikan, bahwa untuk pembangunan sektor ekonomi sudah ada dananya, pembangunan sumber daya manusia ada alokasi dananya, dan infarstruktur dasar dan umum juga ada dananya, mencapai Rp 181 Milyar tahun ini. Apa yang tidak diperhatikan. Karena itu gedung DPRD tetap kita bangun,”tegas Djobo dalam arahannya saat membuka Musrenbang Kecamatan Teluk Mutiara, Selasa (2/3/2021) di aula kantor camat setempat.
Lebih jauh mantan Asisten III Setda Alor di era Bupati Ans Takalapeta (1999-2009) ini, mengisahkan pengalaman ketika Pemkab Alor saat itu hendak mulai membangun Stadion Batunirwala-Kalabahi dan Kantor Bupati Alor, serta pembangunan Museum 1000 Moko di Kalabahi.

Julie Laiskodat, Anggota DPR RI dan Ketua TP.PKK/Dekranasda Propinsi NTT, bangga ketika mengunjungi Museum 1000 Moko dan berpose dgn latar belakang tagline warisan bupati Ans Takalapeta, “Alor Memang Indah Asal Kita Pandai Menikmatinya”.

“Saat itu orang ribut mempersoalkannya. Demonstrasi menit detik, saya masih Asisten III saat itu. Orang bilang Alor belum butuh hal-hal begitu, sehingga jangan paksa membangun dan bikin habis uang. Pa Ans (Ans Takalapeta) panggil saya dan pa Aba (Abraham Maulaka selaku Kabag Pembangunan saat itu), saya bilang tetap kita bangun. Sekarang sudah jadi peradaban. Orang-orang yang ribut demonstrasi saat itu akhirnya menikmati fasilitas yang dibangun itu,”kisah Djobo, sembari menambahkan, nanti waktu yang akan menceritrakan.
Ia masih ingat, ketika Gubernur NTT, Piet A.Tallo,SH datang ke Kalabahi untuk meresmikan Stadion Batunirwala, justru yang demonstrasi tolak itu duduk paling depan. Maka Djobo juga berniat untuk membangun kawasan Stadion Mini Kalabahi tahun depan untuk fungsi yang lain, sedangkan seluruh kegiatan olahraga sudah harus di Stadion Batunirwala.
Penegasan senada soal pembangunan Kantor DPRD Alor itu disampaikan lagi Bupati Djobo saat menggelar jumpa pers usai membuka Musrenbang Kecamatan Teluk Mutiara, Senin (2/3/2021) di ruang kerjanya. Menurut pencetus Alor Kenyang, Alor Sehat, Alor Pintar ini, bahwa APBD Kabupaten Alor Tahun Anggaran 2021 ini sebesar Rp 1,099 Triliun. Dari jumlah APBD tersebut, jelas Djobo, dialokasikan untuk pembangunan infrastruktur dasar dan infrastuktur umum sebesar Rp 181 Milyar. Untuk pembangunan Sumber Daya Manusia, sebesar Rp 18,7 Milyar. Penanganan Covid-19 untuk sementara sekarang ini Rp 20 Milyar, dari hasil refocusising Tahun 2021 dan sisa dari Tahun 2020 kurang lebih Rp 5 Milyar. Untuk Pemberdayaan Ekonomi sebesar Rp 32 Milyar.
“Sehingga ada yang ribut, kenapa bangun Kantor DPRD di masa Covid. Bangun Kantor DPRD ini perencanaannya sudah lama. Maka seperti saya sampaikan, bahwa ketika kita bangun Stadion Batunirwala dengan dana sekitar Rp 8 Milyar dan Kantor Bupati Alor di Batunirwala ini dengan biaya sekitar Rp 30 Milyar di masa bupati pa Ans Takalapeta, saat APBD kita baru sekitar Rp 478 Milyar, orang juga demonstrasi. Tapi kita kita tetap bangun dengan sistim multi years (tahun jamak), termasuk juga membangun Museum 1000 Moko. Masyarakat Alor semua ribut, belum waktunya kita butuh sarana-sara model seperti begitu. Bikin habis uang. Tetapi apa, dari waktu ke waktu, maka waktu yang menjawab dan menjadi peradaban. Bangun Kantor DPRD Alor ini bukan untuk Amon Djobo cari nama,”tegas Djobo.
Menurutnya, Pemerintah dan DPRD telah sepakati untuk membangun gedung tersebut dengan dana sebesar Rp 25 Milyar secara bertahap, selama dua atau tiga tahun atau multi years. Tahun 2021 ini, jelas Djobo, telah ditetapkan dalam APBD Tahun 2021 untuk membangun Kantor DPRD Alor dengan dana Rp 8,5 Milyar. Tahun depan (2022), lanjut Djobo, akan disesuaikan lagi dengan kemampuan keuangan daerah.
“Kalau bisa Rp 10 Milyar, ya Rp 10 Milyar. Setelah itu tahun berikutnya kita alokasikan berapa lagi untuk rampungkan. Karena di Tahun 2023, untuk pembangunan fisik besar tidak bisa lagi, karena banyak dana APBD yang akan teralokasi untuk membiayai Pilkada (Pemilihan Kepala Daerah) Kabupaten Alor. Ini yang orang kurang paham,”tandas Djobo.
Mantan Kepala Bapedalda Alor ini menyadari dampak pandemi Covid-19 bagi ekonomi, sehingga dia juga tetap memacu agar ekonomi tumbuh, dengan membangun pasar Kadelang dengan dana Rp 25 Milyar, yang juga dimulai tahun ini dengan sistim multi years. Demikian pula kelanjutan pembangunan Pasar Lama di Kampung Cina-Kalabahi.
‘Penerimaan besar itu ada di Pasar Kadelang, tetapi kondisi fasilitas di pasar itu sudah memprihatinkan sehingga tahun 2021 ini mulai dibangun dengan dana Rp 10 Milyar, tahun depan baru kita lihat lagi kondisi keuangan daerah, tetapi perencanaannya Rp 25 Milyar,”papar Djobo.
Untuk itu pencetus tagline Tancap GAS (Tantang, Cerdas dan Prioritas untuk Generasi Alor Sehat) ini menghimbau mereka yang selalu berdemonstrasi menolak pembangunan Kantor DPRD Alor, agar silahkan menempuh jalur hukum.
“Semua pembangunan ini melalui proses perencanaan untuk menetapkan anggarannya sesuai mekanisme pemerintahan. Kalau ada orang yang anggap salah, silahkan suruh aparat tangkap. Pembangunannya saja belum jalan koq diributkan seperti pemerintahan ini tidak ada orang yang urus. Posisi daerah ini saya ikuti betul, dan saya menjaga martabat kehormatan daerah ini. Maka saya biasa bilang, bahwa daerah yang berat dan keras ini, hanya bisa dikelola oleh orang yang punya kemauan keras dan rasa bahagia mengantarkan negeri ini ke depan,”tegas Djobo. (ap/tim)

Similar Posts

11 Comments

  1. avatar
    sklep says:

    Hello! Do you know if they make any plugins to help with
    SEO? I’m trying to get my blog to rank for some targeted keywords but I’m not
    seeing very good results. If you know of any please share.
    Many thanks! You can read similar art here: Ecommerce

  2. avatar
    sklep internetowy says:

    Hello there! Do you know if they make any plugins to help with SEO?
    I’m trying to get my blog to rank for some targeted keywords but I’m not seeing very good results.
    If you know of any please share. Thank you!
    You can read similar article here: Ecommerce

  3. avatar
    Auto Approve List says:

    Good day! Do you know if they make any plugins to assist
    with Search Engine Optimization? I’m trying to get my site to rank for some targeted keywords but I’m
    not seeing very good gains. If you know of any please share.
    Cheers! You can read similar text here: Backlinks List

  4. avatar
    Backlink Building says:

    Howdy! Do you know if they make any plugins to assist with Search Engine Optimization? I’m trying to get my
    site to rank for some targeted keywords but I’m
    not seeing very good results. If you know of any please share.

    Thanks! I saw similar blog here: List of Backlinks

  5. avatar
    List of Backlinks says:

    Hello there! Do you know if they make any plugins to help with Search Engine Optimization? I’m trying to get my
    site to rank for some targeted keywords but I’m not seeing very
    good results. If you know of any please share. Thanks!
    You can read similar art here: Scrapebox List

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *